Pengikut

Biomassa

Biomassa adalah bahan biologis yang hidup atau baru mati yang dapat digunakan sebagai sumber bahan bakar dan pupuk atau untuk produksi industrial.

Secara khusus bagian biomassa yang menjadi fokus studi adalah sampah sebagai material sisa suatu aktivitas yang tidak diinginkan setelah berakhirnya suatu proses.

Sampah didefinisikan menurut derajat keterpakaian dan kegunaannya. Makin majunya ilmu pengetahuan akan makin banyak material ditemukan kemanfaatannya bagi manusia, dan dengan itu akan makin sedikit material sisa yang dikatagorikan sampah.

Sampah organik bisa digunakan pada pembuatan energi biogas, pupuk organik. Sementara sampah anorganik dapat didaur ulang menjadi barang bernilai ekonomi baru seperti minyak bakar dan energi panas.

15 Apr 2018

Habiskan Kompos Untuk Budidaya Lidah Buaya Organik

Memberikan harapan bagi tercapainya Nol Sampah (Zero Waste) dan menjalankan prinsip mengurangi sampah dan memaksimalkan sumber daya (circular economy), hasil dari pengolahan sampah organik yang selama ini terkendala dalam penjualan kompos, kini dapat mendorong produksi lidah buaya. Besar dan luasnya pangsa pasar olahan lidah buaya baik bagi kepentingan industri makanan maupun obat-obatan, memerlukan ribuan Ha budidaya guna memenuhinya.

Diskusi mendalam dengan Mang Oded Danial Walikota Bandung tentang circular economy dari sampah. 


Dari pengalaman membangun dan mengelola Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) yang selama ini dirasakan bermasalah dengan residu atau kompos, kini dapat diikutkan dalam kemitraan bisnis produksi lidah buaya. Besar dan luasnya pangsa pasar olahan lidah buaya baik bagi kepentingan industri makanan maupun obat-obatan, memerlukan ribuan Ha budidaya guna memenuhinya.







Guna memenuhi permintaan pasar aneka olahan lidah buaya ( aloe vera),kini terbuka :
1. Pengguna mesin komposter dan Biodigester dari PT Cipta Visi Sinar Kencana yang memerlukan pemanfaatan kompos padat dan cair berhak mendapatkan layanan budidaya lidah buaya.

2. Berbagai pihak yang berminat dapat juga mengadakan Paket teknologi dan sarana produksi lidah buaya meliputi bibit, pot tanam, media tanam kompos, pupuk cair dan pupuk Tablet setelah memenuhi syarat mengadakan mesin kompos maupun biodigester
Jenis bibit lidah buaya jumbo hasil kultur jaringan dari varietas chinensis ini akan berukuran besar ( lebar daun lebih dari 3 cm, panjang daun lebih dari 70 cm dengan kedalaman akar lebih 30 cm) maka, memerlukan pot besar ukuran mulai 60 liter.  Jika ditanam di kebun, dengan jarak tanam 150 cm x 70 cm, populasi akan mencapai 7500 rumpun/ Ha.


Pelanggan mesin berhak ikuti Pelatihan, mengikatkan diri dalam pemasaran hasil dan bimbingan teknis dalam suatu kerjasama bisnis.

Kemitraan Bisnis

Bagi pelanggan yang telah mesin kompos dan biodigester penghasil biogas dapat meneruskan program kemitraan budidaya hingga penjualan hasil daun. Tiap rumpun media tanaman lidah buaya akan memerlukan 6 kg kompos, sehingga tiap mesin kompos pengolah sampah kapasitas olah sampah 1 ton/ hari ( IPK RK 1T, atau IPK RKE 1T, maupun  ARK 1 T) akan memiliki media tanam guna mendukung bagi 100 rumpun per hari di kebun maupun pot tanaman lidah buaya.

Diskusi mendalam dengan Mang Oded Danial Walikota Bandung tentang circular economy dari sampah.

Konsep Circular Economy berpedoman pada prinsip mengurangi sampah dan memaksimalkan sumber daya yang ada. Pendekatan circular economy ini berbeda dengan ekonomi linear tradisional yang menggunakan model ambil- pakai - buang (take - make - dispose).


Diskusi mendalam dengan Mang Oded Walikota Bandung dan Dirut PD Kebersihan tentang circular economy sampah kota


Pot yang diperlukan dalam budidaya lidah buaya jumbo, karena jenis bibit lidah buaya hasil kultur jaringan dari varietas pilihan akan berukuran besar ( lebar daun lebih 3 cm, panjang daun lebih dari 70 cm), memerlukan pot ukuran minimal 60 liter atau populasi per Ha di kebun dengan jarak tanam 150 cm x 70 cm akan mencapai 7500 rumpun/ Ha.

PT Cipta Visi Sinar Kencana sebagai penyedia paket teknologi memberikan asistensi teknis dalam pengolahan sampah menjadi kompos serta budidaya lidah buaya.

Paket Lengkap

Bibit Lidah buaya (Varietas aloevera chinensis) ukuran berkisar 20-25 cm atau 1 kg bisa untuk 10 bibit  (panjang kurang dari 1 jengkal tangan orang dewasa). Tanaman lidah buaya yang bisa diolah untuk dijadikan minuman dan makanan hanya dari jenis Aloe Chinennsis. Lidah buaya jenis Aloe Chinensis tersebut dapat kita ketahui dari ciri-cirinya bunga berwarna orange, pelepah berwarna hijau muda, pelepah bagian atas agak cekung dan mempunyai totol (binti-bintik) putih di pelepahnya ketika tanaman masih muda.

Sementara varietas lidah buaya untuk tujuan khasiat bagi kesehatan yakni varietas Aloe barbadensis Miller antaranya dijadikan tepung (powder) bagi insustri kosmetik, farmasi dan industri obat farmasi lainnya.

Disamping penyediaan bibit, tersedia pula pupuk kompos GP-5, Pupuk NPK Gramafix Formula Daun serta Pupuk Kompos Organik Cair ( PKC). Dosis kompos, sebagai campuran dengan tanah dan pasir pada tahun pertama 6 kg/ rumpun, memerlukan tambahan 1 botol 500 ml bagi pemeliharaan oleh Pupuk Kompos Cair tahun serta 4 aplikasi pupuk NPK Tablet Gramafix 250 gram/ rumpun/ tahun.

Target budidaya, pasca panen dan pengolahan untuk target pelepah lidah buaya segar dalam program spesifikasi :
1. Pelepah segar,warna hijau terang

2. Berat minimal 700 gram / pelepah

3. Kulit bersih,tidak ada cacat panen, tidak ada goresan,tidak ada luka

Hasil olah lidah buaya telah jadi produk yang baik pasarnya. Produk pangan sehat KECE meliputi sirup, jelly, permen, dodol dan aneka nata de aloe.




8 komentar:

  1. Selain perolehan listrik bagi pemenuhan kebutuhan energi, terdapat output netto (keluar) terdiri dari 100 liter lumpur probiotik ( bagi penumbuh plankton pakan ikan), residu (abu, arang atau kerak slag) sebesar 1-4 % setara 100 kg dari tiap 2,4 ton berat bahan baku isian (bbi). Abu keluaran gasifier ini baik digunakan bahan pembuatan batako maupun campuran semen kontruksi dan terbesarnya adalah kompos.

    BalasHapus
  2. Anonim7:06 PM

    Luar biasa, dengan demikian kita bisa selesaikan masalah sampah di kota yang kini telah menyita banyak anggaran daerah bagi pembangunan ini.

    Apakah bapak sebagai orang yang mengerti tidak segera saja membangun semua kota dengan pertanian perkotaan dibudidayakan berbagai tanaman sesuai keadaan lokalnya masing2

    BalasHapus
  3. Anonim7:39 PM

    Ini bagus bisa beri jalan keluar atas masalah sampah yang kini dihadapi oleh banyak perumahan, pusat niaga, kawasan2 pendidikan, dll. Ayo sebar luaskan terus, jayalah Indonesia dengan kekayaan sampah dan biomassa bisa bangun pertanian perkotaan

    BalasHapus
  4. Anonim7:45 PM

    Berapa besar investasi untuk masalah sampah di perumahan kami yang se harinya dihuni oleh 1000 rumah ? Apakah bpak bisa hitungkan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagi 1000 rumah setara 5000 jiwa dikali 0,7 kg= 3,5 ton sampah per hari.

      Bapak bisa mulai dengan ini, http://kencanaonline.com/index.php?route=product/product&path=85&product_id=191

      Hapus
  5. Pak Ano, dari pengalaman kami, untuk 1000 rumah akan dihasilkan sekitar 3,5 ton sampah campuran per hari. Dengan GS 100 dan di dalamnya sdh termasuk ada mesin kompos, akan dihasilkan 850 kg kompos atas jenis organik 50% sekitar 1,75 ton/ hari.

    Investasinya sekitar Rp 500.000.000

    BalasHapus
  6. Pak Ano, pilihan konfigurasi mesin pengolah sampah meliputi Biodigester, Piroliser, Komposter dan Gasifier bisa dilihat disini

    BalasHapus
  7. Anonim11:51 AM

    It helps puump blood for thee extremities, aids in testosterone levels, keeps sperm healthy aand increases energy and enhances
    mood. It does not matter if you've got the cold,
    flu or some other type of sickness, if you're sicdk you
    are sick right. Endorphins certainly are a "natural" way of feeling high, as well as a little exercise annd the corresponding launch of endorphins can pdrform much to lessen feelinjgs of anxiety, lethargy and depressions.

    BalasHapus

Silahkan pemikiran anda dituliskan !!