Sampah

Sampah adalah material sisa suatu aktivitas yang tidak diinginkan setelah berakhirnya suatu proses. Sampah didefinisikan menurut derajat keterpakaian dan kegunaannya. Makin majunya ilmu pengetahuan akan makin banyak material ditemukan kemanfaatannya bagi manusia, dan dengan itu akan makin sedikit material sisa yang dikatagorikan sampah. Sampah organik bisa digunakan pada pembuatan pupuk organik, berguna bagi pemberian zat hara tanaman. Sementara sampah anorganik dapat didaur ulang menjadi barang bernilai ekonomi baru seperti minyak bakar dan energi panas.

3 Feb 2015

HISTORI TEKNIK KONVERSI ANEKA JENIS SAMPAH HASILKAN BARANG YANG BISA DIPERDAGANGKAN ( TRADED GOODS)

Sekitar tahun 2005 lalu, tepatnya 1 hari sejak longsor TPA Leuwigajah 22 Feb, menjadi awal mula Sonson Garsoni dkk mencoba pengalaman pertama untuk merancang pendaur ulang sampah. Saat itu membuat sebuah alat yang berfungsi mengkonversi sampah organik menjadi kompos atau biasa dikenal dengan sebutan Komposter BioPhoskko. Lima tahun kemudian, 2009, berlanjut mengembangkan digester bagi proses fermentasi sampah organik dan biomassa menghasilkan Biogas, Bio Elektrik dan Pupuk, hingga mampu merobah sampah menjadi PLTBM - Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa.

Tidak selesai di konversi jenis organik, tahun berikutnya melalui perusahaan PT Cipta Visi Sinar Kencana (CVSK) yang ia pimpin, mengenalkan Gasifier dan Pirolisis bagi pemusnahan (konversi) jenis sampah an-organik ( plastik, dan sampah kering lainnya). Kini paket teknologi "four in one (4 in 1)" BiophoskkoGas [ Biogas- Pirolisis- Komposter- Gasifier] - katalog http://www.kencanaonline.com/ - ditawarkan menjadi teknik pemusnahan sampah terpilah menjadi barang bernilai (tradable goods) antaranya lumpur probiotik (media tumbuh ikan dan tanaman), kompos bagi Pupuk dan Pemupukan, biomethan (biogas murni) suatu kualitas bahan bakar generator dan engine, minyak bakar dan energi kalor. Dengan terpilah per jenis, keekonomian pengelolaan sampah akan tercapai. Pemusnahan sampah tidak lagi memerlukan BBM melainkan, justru, konversi habiskan sampah menghasilkan energi.

Kondisi masih tercampurnya aneka jenis, menyulitkan sampah siap menjadi bahan baku. Guna mengatasi masalah itu, disamping mengenalkan mesin (conveyor pemilah sampah), kemudian ia berikhtiar mengenalkan Bank Sampah dan warung jual hasil olah sampah lewat Yayasan Posko Hijau - Green Phoskko Organic Product. Kelembagaan milik masyarakat ini berperan menjalankan diseminasi perilaku BerSeka Trash Bin- Memilah Sampah Per Jenis.

Dengan ikhtiar menyediakan model kelembagaan dan paket teknologi BiophoskkoGas diharapkan memperlihatkan visi jelas guna mentuntaskan masalah sampah di sumber timbulannya (TPS Perumahan, Kawasan komersial, kawasan sosial, kawasan Industri, dan area penimbul sampah lainnya).

Berikut petikan wawancara KORAN SINDO dengan Sonson Garsoni, http://m.sindonews.com/read/958451/151/sampah-disulap-jadi-berharga-1422762658/

1 komentar:

Silahkan pemikiran anda dituliskan !!